evaluasi Gysberg

Evaluasi program bimbingan dan konseling dan jasa serta aktivitas mereka, telah menjadi bagian dari dialog profesional sejak tahun 1920 (Gysbers, 2004). Konselor sekolah terus diminta untuk mempertunjukkan bahwa pekerjaan mereka berperan untuk kesuksesan siswa, terutama sekali prestasi akademis siswa

Tiga macam evaluasi yang diperlukan konselor sekolah untuk mempertunjukkan pekerjaan mereka di dalam kerangka program bimbingan dan konseling komprehensif berperan untuk kesuksesan seluruh siswa. Evaluasi pertama yaitu evaluasi personil dimana konselor sekolah diawasi dan dievaluasi. Evaluasi kedua, yaitu evaluasi program dimana mereview program apakah sesuai dengan standar program yang ditetapkan untuk memastikan tingkatan dari program yang diterapkan. Evaluasi ketiga, yaitu evaluasi hasil dimana fokus evaluasi terhadap dampak dari kegiatan dan layanan program yang diberikan kepada siswa, sekolah, dan masyarakat.

Masing-masing evaluasi sangatlah penting. Dikatakan penting karena mereka saling berhubungan satu sama lain.

EVALUASI BIMBINGAN DAN KONSELING KOMPREHENSIF

EVALUASI PROGRAM + EVALUASI PERSONAL = EVALUASI HASIL

  1. EVALUASI PERSONIL

Evaluasi personil merupakan prosedur yang digunakan untuk menilai keefektifan konselor sekolah dalam melaksanakan kerangka kerja program bimbingan dan konseling komprehensif. Penilaian dibuat berdasarkan keefektifan konselor sekolah menggunakan standar pencapaian personil, kriteria, dan deskriptor yang diperoleh secara langsung dari kerangka kerja program bimbingan dan konseling komprehensif (Gysbers & Henderson, 2006; Missouri Department of Elementary and Secondary Education, 2000). Standar pencapaian personil diakui sebagai ukuran tingkatan perbandingan yang digunakan untuk menilai lingkup kerja dari konselor sekolah di dalam keseluruhan program.  Kriteria  dan deskriptor diperlukan untuk meyakinkan penilai bahwa semua aspek penting dari tiap standar pencapaian personil telah teridentifikasi dan dapat dievaluasi.

Personil program diperlukan untuk mengerjakan suatu program, dan program harus tepat dan berfungsi dalam rangka mencapai hasil yang diinginkan.

  1. EVALUASI PROGRAM

Evaluasi program adalah prosedur yang digunakan untuk menentukan derajat tingkat suatu sekolah mengenai program bimbingan dan konseling komprehensif yang tepat dan berfungsi secara penuh. Penilaian dibuat mengenai status dari suatu program yang menggunakan standard dan kreiteria evaluasi program yang diperoleh secara langsung dari kerangka kerja program bimbingan dan konseling komprehensif ( Gysbers & Henderson, 2006). Standard dan kriteria evaluasi program diperlukan untuk memastikan bahwa suatu program bimbingan dan konseling secara penuh terwakili. Ketika standard dan kriteria telah terpilih dan mewakili suatu program bimbingan dan konseling komprehensif, kemudian dibuat suatu skala untuk masing-masing ukuran yang terbentang dari poin 5 sampai 6 atau 7. Hasil dari evaluasi program mengungkapkan di mana kemajuan telah dibuat atau kekurangan dari implementasi keseluruhan program bimbingan dan konseling.

  1. EVALUASI HASIL

Evaluasi hasil merupakan prosedur yang digunakan untuk menjawab pertanyaan, “Apakah akibat dari dilakukannya program bimbingan dan konseling (kegiatan dan layanan) membuat para siswa sukses, khususnya pada  prestasi akademis siswa?”

Hasil yang ditujukan secara khas dalam evaluasi hasil meliputi kehadiran, disiplin, nilai tes prestasi, dan perilaku saat di kelas. Perubahan yang positif dalam hasil seperti ini diantisipasi sebagai hasil dari program bimbingan dan konseling secara menyeluruh pada siswa. Rekomendasi tersebut oleh konselor sekolah dikembangkan menjadi suatu rencana evaluasi yang merupakan bagian dari implementasi dari keseluruhan program bimbingan dan konseling.

Evaluasi diri dan evaluasi administrasi

Kami merekomendasikan agar semua konselor dievaluasi secara berkala. Seringkali, konselor dalam masa percobaan di tahun terakhir dari masa kontrak kerjanya, dan yang masa kontraknya belum diperpanjang dikarenakan hasil kerjanya dievaluasi lebih sering. Sesuai dengan tanggal yang berlaku dalam hukum negara.

Untuk mengemban tanggung jawab evaluasi mereka dengan adil, tim penilai hasil kerja konselor sekolah harus dilatih untuk memahami tugas-tugas konselor sekolah dan sikap profesional juga dengan menggunakan metode-metode yang sesuai untuk mengumpulkan data yang dapat mendukung evaluasi (Synatschk, 2002). Bagi konselor sekolah dasar, pengevaluasi bagian administrasi biasanya adalah kepala sekolah. Untuk konselor yang menangani lebih dari satu gedung, administrator bimbingan kantor pusat boleh mengatur proses evaluasi atau mengangkat seseorang sebagai evaluator utama, dengan administrator lainnya menyediakan data yang relevan untuk evaluator. Evaluator utama mengatur konferensi evaluasi atau dapat mengkoordinasi konferensi evaluasi gabungan. Direktur bimbingan sering  menjadi petugas pengawas, dan dengan jabatan ini mendiskusikan hasil evaluasi dengan evaluator utama sebelum hasilnya dipresentaskan kepada anggota staf.

Administrator bimbingan kantor pusat juga siap untuk menyediakan data atau membantu evaluator utama dalam membuat keputusan evaluasi terakhir. Pimpinan staf wilayah program bimbingan biasanya dipilih untuk terlibat dalam evaluasi konselor perorangan saat:

ü   Status rekomendasi kontrak akan berarti penurunan pada status kontrak,

ü   Tingkat keseluruhan dari seorang konselor hanya salah satu dari tidak memuaskan dan sangat baik,

ü   Terdapat ketidaksetujuan antara para evaluator, termasuk konselor, setelah evaluasi dirinya.

Proses evaluasi diri dan pekerjaan terdiri atas enam langkah-langkah: pengumpulan data, analisis data, penyelesaian penulisan evaluasi/ formulir draf evaluasi, konferensi evaluasi, analisis setalah evaluasi dan penyelesaian formulir evaluasi. Pada proses ini, konselor sekolah dan evaluator menyelesaikan 3 langkah pertama secara terpisah. Pada konferensi evaluasi, langkah keempatnya, mereka mendiskusikan evaluasi mereka terhadap hasil kerja konselor. Evaluator kemudian mempengaruhi langkah kelima dan keenam, memerlukan tanda tangan penting, dan  mengantarkan salinan dari formulir tersebut seperti yang telah ditetapkan. Formulir yang digunakan dalam proses harus mendukung kesesuaian dan evaluasi pekerjaan konselor sekolah yang adil dan relevan pada harapan yang telah diucapkan untuk pekerjaan mereka didalam hubungannya dengan penentuan program bimbingan sebaik dan sesuai dengan deskripsi tugas konselor di tiap sekolah.  Memiliki tim konselor atau konselor dan adminstrator yang mengembangkan instrumen dan mengkaitkan proses membantu membuat sistem evaluasi pekerjaan yang relevan dan dimengerti (Bunch, 2002; Synatsck, 2002).

Penjelasan mengenai bagaimana proses evaluasi diri dan pekerjaan bekerja antara lain sebagai berikut:

  1. Pengumpulan data
  2. Analisis data
  3. Penyelesaian konsep formulir evaluasi
  4. Konferensi Evaluasi
  5. Analisis setelah evaluasi
  6. Penyelesaian formulir evaluasi

Tujuan evaluasi adalah untuk mengukur tingkat kontribusi konselor pola pengembangan bimbingan di kampus dan distrik. Sebagaimana usaha mereka untuk meningkatkan tingkat komitmen dan kemampuan pegetahuan keterampilan profesional.

Tim penilai menngukur usaha konselor untuk meraih pencapaian yang telah mereka tetapkan di bawah kepemimpinan dari pemimpin program bimbingan mereka, pengarah bimbingan, kepala sekolah.

Merancang evaluasi program

Sampai kemunculan bimbingan dan konseling pada awal 1900, pemimpin dihadapkan pada tugas untuk menentukan kegiatan dan layanan apa yang merupakan program yang utuh.  Di dalam merancang suatu evaluasi hasil, beberapa jenis data dapat digunakan. Yang pertama ialah memproses data dengan cara menguraikan  kegiatan dan layanan bimbingan dan konseling apa yang telah disajikan (kapan disajikannya, dan buat siapa). Yang kedua yaitu Persepsi data, menceritakan kepada  para siswa, orang tua, guru, pengurus mengenai pikiran dan perasaan pelaksanaan kegiatan dan layanan oleh konselor sekolah. Yang ketiga, menghasilkan data yaitu perubahan perilaku para siswa yang nyata dan dapat diamati seperti prestasi akademik. Semua tiga jenis data bermanfaat untuk  memastikan dampak dari program bimbingan dan konseling secara menyeluruh  pada perilaku siswa ( ASCA, 2005).

Sistem pendukung hasil evaluasi

Aktivitas itu pada umumnya menjadi bagian dari pendukung komponen sistim dari suatu program bimbingan dan konseling sekolah dan dapat dievaluasi termasuk pengembangan fakultas, pengembangan konselor sekolah profesional, dan penggunaan/kepuasan program bimbingan. Cara untuk mengevaluasi aktivitas ini diperkenalkan di dalam contoh-contoh berikut.

Contoh: Bentuk Evaluasi Tempat Kerja Fakultas. Jika Konselor-konselor sekolah melakukan pengembangan tempat kerja fakultas, hasil yang diharapkan adalah kepuasan fakultas dengan tempat kerja. Dokumentasi hasil-hasil itu dapat tercapai melalui bentuk evaluasi tempat kerja yang diselesaikan oleh para guru, dengan wujud-wujud yang digunakan menjadi wilayah penggunaan untuk semua tempat kerja pengembangan fakultas profesional.

Contoh: Sertifikasi ulang. Bekerja pada sertifikasi ulang konselor sekolah, termasuk kursus-kursus pengambilan dan menghadiri tempat kerja dan konferensi-konferensi, adalah sesuatu bagian yang penting dari waktu komitmen-komitmen konselor sekolah di dalam komponen dukungan sistim. Dokumentasi konselor-konselor sekolah sertifikat-sertifikat pembaruan menerima atas penyelesaian proses sertifikasi ulang. Penyelesaian tanda dokumen lain tempat kerja atau kehadiran pada konferensi-konferensi profesional dapat juga digunakan.

Contoh: Survey penggunaan/kepuasan. Contoh lain dari evaluasi hasil-hasil di dalam komponen dukungan sistim adalah pemakaian penggunaan/kepuasan program bimbingan dan konseling dengan teliti. Survei-survei ini memerlukan pertanyaan para siswa dan para guru tentang tingkat di mana mereka menggunakan program bimbingan dan konseling dan bagaimana mereka ada bersamanya. Suatu survei yang serupa dapat juga diselesaikan oleh konselor-konselor sekolah yang menaksir persepsi-persepsi jasa mereka, mereka menyediakan kepada para siswa dan betapa sangat menolong jasa itu. Survei yang muncul bertindak sebagai dokumentasi.

Menetapkan suatu rencana untuk mengumpulkan hasil-hasil evaluasi data

Ada bermacam tempat-tempat di dalam program dan sejumlah cara untuk mengumpulkan hasil-hasil evaluasi data. Empat komponen program digunakan sebagai bentuk untuk mengidentifikasi  aktivitas bimbingan dan konseling untuk dievaluasi dan untuk mengorganisir hasil-hasil proses evaluasi. Satu tugas yang penting di dalam proses ini adalah menetapkan suatu rencana untuk mengumpulkan hasil-hasil evaluasi data. Empat komponen program digunakan sebagai penyelenggara. Pengelompokan-pengelompokan tingkat kelas diidentifikasi; ruang disediakan untuk mengidentifikasi aktivitas bimbingan dan konseling adalah untuk dievaluasi pada tahun yang ditentukan, bagaimana evaluasi itu akan berlangsung, siapa yang akan bertanggung jawab, dan kapan itu akan terjadi.

Memilih atau mengembangkan instrumen-instrumen

Berikut ini adalah petunjuk untuk memilih instrumen-instrumen yang ada atau mengembangkan instrumen-instrumen baru untuk mengumpulkan hasil data evaluasi siswa.

a)         Hasil-hasil yang diharapkan untuk masing-masing aktivitas bimbingan harus diukur sama secara langsung.

b)         Instrumen untuk mengumpulkan hasil evaluasi data harus yang sesuai dalam kaitannya dengan isi, pemahaman, peluang untuk menanggapi, dan kesederhanaan mekanika.

c)         Arah untuk administrasi, membuat angka, dan pelaporan untuk semua instrumen harus jelas, ringkas, dan lengkap untuk memastikan keseragaman dan ketelitian di dalam pengumpulan data.

d)         Waktu yang diperlukan untuk mengatur, membuat angka, dan evaluasi pelaporan instrumen-instrumen harus berkelanjutan untuk memperoleh informasi yang dapat dipercaya.

e)         Instrumen evaluasi perlu menjumpai ujian-ujian dari kebenaran, kehandalan, dan kebijaksanaan.

Jadwal pengumpulan data

Menurut Johnson, hasil-hasil jangka panjang berfokus kepada bagaimana program-program mempengaruhi para siswa setelah mereka sudah meninggalkan sekolah. Perantara muncul menekankan program apa yang berdampak kepada para siswa beberapa periode waktu setelah mereka sudah ikut bagian di dalam aktivitas program bimbingan dan konseling. Hasil-hasil segera adalah hasil-hasil yang menguraikan dampak dari aktivitas bimbingan dan konseling yang spesifik segera setelah aktivitas telah diselesaikan.

Jadwal pengumpulan data untuk hasil-hasil evaluasi harus dibentuk sebelum awal tanggal periode hasil-hasil evaluasi dan perlu ditetapkan

Y       aktivitas bimbingan di mana data itu akan dikumpulkan

Y       instrumen-instrumen yang digunakan

Y       kelompok atau individu dari siapa data akan dikumpulkan

Y       waktu ketika data akan  dikumpulkan (pretest, posttest, akhir tahun, dan sebagainya) dalam hubungannya dengan jadwal proses

Y       orang-orang yang akan bertanggung jawab atas pengumpulan data

Pengumpulan data evaluasi untuk kelompok membuat perbandingan-perbandingan pretest/posttest atau pembandingan kelompok-kelompok/kontrol yang bersifat percobaan perlu untuk menyesuaikan diri lekat kepada waktu yang diperlukan untuk melengkapi aktivitas bimbingan dan konseling yang dipilih. Pretest atau data garis belakang perlu untuk dikumpulkan sebelum inisiasi aktivitas bimbingan dan konseling, dan posttest data perlu dikumpulkan pada suatu waktu yang ditetapkan setelah penyelesaian aktivitas bimbingan dan konseling yang sedang dievaluasi (hasil-hasil segera). Beberapa disain juga memerlukan koleksi data pada periode tertentu selama periode aktivitas bimbingan dan konseling atau sebagai tindak lanjut sekali waktu setelah penyelesaian aktivitas bimbingan dan konseling (perantara atau hasil-hasil jangka panjang). Semua data seperti itu perlu untuk dikumpulkan pada suatu jadwal yang ditentukan sehingga semua orang yang terlibat di dalam proses hasil-hasil evaluasi dapat membuat rencana-rencana dan menyelesaikan pengumpulan data menurut desain.

Memastikan staf untuk pengumpulan dan pengolahan data

Staf yang cukup untuk menangani hasil evaluasi, termasuk pengumpulan data dan pengolahan data, merupakan hal yang penting. Organisir kelompok kerja untuk

perencanaan dan koordinasi pengumpulan dan pengolahan data

perilaku dalam jabatan pelatihan setiap siapa yang akan bertanggung jawab atas pengumpulan data yang nyata

pengadministrasian instrumen-instrumen

penanganan pekerjaan secara rinci dari menyiapkan dan membagi-bagikan instrumen-instrumen, mengumpulkan dan mengorganisir instrumen-instrumen yang diselesaikan, membuat angka mereka, melakukan entri data dan analisis data, dan menyiapkan meja-meja

menulis laporan evaluasi

Ketidakhadiran dari Staf yang cukup untuk hasil-hasil evaluasi sering menyebabkan keseluruhan proses hasil-hasil evaluasi terurai. Gejala-gejala dari Staf yang tidak cukup dapat muncul dalam wujud jadwal-jadwal yang tidak dijumpai, pembalasan dari para guru, error di dalam entri data dan analisa, dan laporan taklengkap yang tidak dikomunikasikan cukup untuk program dan personil administratif.

Staf diperlukan untuk hasil-hasil evaluasi yang tidak bisa distandardisasi oleh karena perbedaan-perbedaan di dalam sifat dan ukuran dari proyek-proyek hasil-hasil evaluasi dari sekolah ke sekolah. Staf yang mengerjakan secara sungguh-sungguh skala hasil evaluasi untuk semua kelas di suatu sistem persekolahan yang besar akan benar-benar memerlukan lebih banyak kepemimpinan dan lebih banyak orang dibanding hasil-hasil evaluasi dari aktivitas bimbingannya yang spesifik dalam satu kelas. Setidak-tidaknya, besar atau kecil, spesifik atau menyeluruh, sukses dari hasil-hasil evaluasi bergantung pada tugas dari waktu yang spesifik kepada staf untuk perencanaan, implementasi, dan penafsiran hasil-hasil evaluasi data.

Pengumpulan data

Semua hasil-hasil data yang harus dikumpulkan menurut suatu jadwal pengumpulan dan dengan administrasi instrumen-instrumen evaluasi yang tepat. Proses ini memerlukan perencanaan secara hati-hati dan kooperasi yang penuh semua orang yang bertanggung jawab untuk mengumpulkan atau menyediakan informasi yang diperlukan. Usulan yang berikut bisa sangat membantu di dalam menerapkan pengumpulan data akurat dan efisien.

1.   Tujuan-tujuan dan rincian rencana hasil-hasil penilaian harus dikomunikasikan kepada semua pengurus yang akan dilibatkan di dalam proses evaluasi. Sebuah teknik yang baik untuk memperkenalkan para guru dan para konselor dengan instrumen-instrumen evaluasi untuk mengijinkan mereka melengkapi semua instrumen yang mereka akan urus.

2.   Semua perintah instrumen dan evaluasi harus disiapkan dan dirancang dengan baik sebelum tanggal untuk menerapkan pengumpulan data. Perencanaan secara hati-hati dari logistik tentang pengumpulan dan pengolahan hasil evaluasi data akan membantu menghindari keterlambatan dan memastikan sesuai dengan jadwal pengumpulan data.

3.   Semua responden (para siswa, para guru, orang tua) harus diberitahukan tentang tujuan-tujuan atas pengumpulan informasi, dan kerahasiaan harus dapat dipastikan.

4.   Pengumpulan data harus dikenali dengan baik berkenaan dengan target pengelompokan, tanggal, dan orang-orang yang bertanggung jawab untuk pengumpulan mereka. Tindakan pencegahan sederhana ini akan membantu mencegah data yang tidak berlabel dan yang hilang dan akan memungkinkan tindak lanjut jika pertanyaan-pertanyaan muncul mengenai data.

5.   Pengujian Evaluasi dan instrumen-instrumen lain harus dicapai dan dikodekan karena pengolahan secepat mungkin dilakukan setelah data dikumpulkan. Rencana pengkodean yang diatur sebelumnya harus diikuti dan kemudian diteliti lagi untuk memastikan ketelitian. Banyak instrumen dapat dicapai dan data dimasukkan ketika lembar jawaban yang sesuai telah digunakan dan peralatan membuat angka telah tersedia. Rencana untuk pemakaian mesin penilai lembar jawaban dan entri data yang terkait akan mengakibatkan kecepatan dan ketelitian yang lebih besar di dalam pengolahan evaluasi data untuk dianalisa.

Analisa hasil-hasil evaluasi data

Konselor-konselor sekolah tidaklah harus orang-orang yang trampil statistik untuk secara penuh mengerti analisis data, tetapi para konselor sekolah benar-benar perlu untuk menguasai beberapa konsep-konsep dasar statistik untuk dengan sukses menganalisa dan menginterpretasikan hasil-hasil data. Sebagai tambahan, para konselor sekolah perlu untuk mengetahui bagaimana caranya memisahkan data sewajarnya, memasukkan data di lembar kerja seperti Excel, analisis yang sesuai, dan mengembangkan grafik-grafik dan mempertunjukkan bagan-bagan data di dalam cara yang dapat dimengerti.

Pemisahan Data

Pemisahan data adalah salah satu langkah penting dalam analisis data karena ini memugkinkan kita untuk melihat apakah ada para siswa yang tidak bekerja sebaik yang lain. ASCA mengusulkan bahwa wilayah-wilayah yang umum untuk pemisahan adalah sebagai berikut:

  • Jenis kelamin
  • Etnis
  • Status ekonomi-sosial (bebas dan pengurangan makan siang)
  • Kejuruan (multiperiod program kejuruan perdagangan)
  • Bahasa berbicara di rumah
  • Pendidikan khusus
  • Tingkat kelas
  • Guru

Menggunakan lembar kerja computer

Merupakan salah satu alat yang penting untuk menganalisis hasil data, seperti Excel. Kita dapat memasukkan hasil data dan bermacam-macam tingkah laku sesuai dengan prosedur statistik. Bermacam-macam tabel dan grafik dapat dibuat untuk menunjukkan hubungan dari hasil data seperti hasil tes prestasi dan tes lainnya seperti SAT atau ACT. Beberapa tipe evaluasi informasi tidak dengan mudah sesuai dengan analisis lembar kerja computer, bagaimanapun fakta akan lebih berarti jika di analisis oleh seseorang yang ahli.

Menulis laporan hasil evaluasi

Laporan hasil evaluasi ini biasanya ditujukan kepada administrator, dewan pendidikan, pembuat program, kepala sekolah, guru-guru, konselor dan masyarakat. Ada tiga tipe laporan:

  1. Laporan teknis

Merupakan deskripsi yang lengkap dari hasil evaluasi yang telah dibuat, menggunakan rancangan, hasil dan kesimpulan serta saran. Secara garis besar isi dari laporan teknis dari hasil evaluasi program bimbingan dan konseling komprehensif, yaitu:

  1. Deskripsi program. Pada bagian ini laporan menjelaskan secara terperinci dan spesifik mengenai kegiatan bimbingan dan konseling yang dievaluasi, anggota serta fasilitas yang ada.
  2. Rancangan evaluasi. Mencakup deskripsi dari prosedur yang digunakan untuk merumuskan pertanyaan evaluasi dan deskripsi yang terperinci mengenai hipotesa evaluasi, perbandingan, penggunaan instrumen dan bentuk-bentuk analisis yang digunakan.
  3. Hasil evaluasi. Laporan dari hasil evaluasi secara lengkap dan terperinci di deskripsikan pada bagian ini.
  4. Kesimpulan, diskusi dan saran. Berisi tentang jawaban dari pertanyaan-pertanyaan evaluasi yang mendasar dan mendiskusikan implikasi-implikasi yang ditemukan, kelebihan dan kekurangan dari program serta saran untuk modifikasi program.
  5. Lampiran. Mencakup ilustrasi, penjelasan, dan materi dukungan sebagai informasi untuk pembaca.
  6. Laporan ahli

Laporan hasil evaluasi untuk ahli dan staf administrasi serta dewan pendidikan yang berada di lingkungan sekolah sebaiknya singkat dan jelas. Laporan ahli sebaiknya mencakup ringkasan yang singkat mengenai penemuan, kesimpulan dan saran. Laporan ini juga dapat diambil langsung dari kesimpulan, diskusi dan saran pada bagian laporan teknis.

  1. Kartu laporan. Contohnya seperti Support Personnel Accountability Report Card (SPARC). SPARC adalah sebuah dokumen dua halam yang menyediakan tempat untuk laporan pada sepuluh aspek penting dalam sebuah program termasuk komentar dari kepala sekolah, iklim sekolah dan keamanan, dukungan anggota keompok siswa, hasil-hasil siswa, prestasi utama, keterlibatan orang tua, pengukuran, fokus pada perbaikan, komunitas, dan tetap memberikan informasi. Kartu laporan dapat juga dikatakan sebagai ringkasan dari program yang menyediakan kesempatan untuk menunjukkan data kasus yang relevan yang mencakup semua responden dalam dua halaman.
Published in: on January 2, 2010 at 5:37 pm  Leave a Comment  

The URI to TrackBack this entry is: https://gcreg07.wordpress.com/2010/01/02/evaluasi-gysberg/trackback/

RSS feed for comments on this post.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: